Tiga pejabat Perumda PT. Pembangunan Sarana Jaya mangkir dari panggilan penyidik

Tiga pejabat Perumda PT. Pembangunan Sarana Jaya mangkir dari panggilan penyidik

Jakarta, postbantennews.com

Tiga pejabat Perumda PT. Pembangunan Sarana Jaya mangkir dari panggilan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang mengusut dugaan korupsi pengadaan tanah program Rumah DP Nol Rupiah di jakarta.

 

“Para saksi didalami pengetahuannya, di antaranya terkait dengan kegiatan usaha dari Perumda Sarana Jaya dalam pembelian sejumlah aset tanah,” kata rabu (10/03) kemarin

Para saksi yang dipanggil penyidik KPK yakni Bendahara Ekonom Kongregasi Suster-suster CB Provinsi Indonesia Fransiska Sri Kustini, Manajer Unit Pelayanan Pengadaan Perumda Pembangunan Sarana Jaya 2017-2020 Rachmat Taufik, dan Minan Bin Mamad yang merupakan seorang calo tanah.

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri mengatakan, selain itu, penyidik lembaga antirasuah juga memeriksa saksi tambahan yaitu tiga pegawai Perumda Pembangunan Sarana Jaya yang bernama Indra, Wahyu dan Yadhi.

Namun, tiga saksi lainnya dari Perumda Pembangunan Sarana Jaya mangkir, yakni Junior Manager Sub Divisi Akuntansi dan Anggaran Asep Firdaus Risnandar, Senior Manajer Divisi Usaha 2019-2020 Slamet Riyanto, dan Junior Manajer Divisi Pertanahan I Gede Aldi Pradana.

“Kasus dugaan korupsi pengadaan tanah di Munjul, Jakarta Timur ini sudah proses penyidikan. KPK telah menemukan dua bukti permulaan yang cukup, tetapi belum mengungkap nama tersangka dan konstruksi kasusnya,” katanya Fikri.

Ali Fikri beralasan belum dapat menyampaikan detail kasus dan tersangkanya sesuai kebijakan di lembaga antirasuah tersebut dalam kurangan waktu dekat ini akan mengupayakan secepatnya. (Henri/pn/jpnn)

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments