google.com, pub-5724752989811170, DIRECT, f08c47fec0942fa0

Warung penjual makanan tak perlu tutup saat Ramadhan

Jakarta, postbantennews.com

Warung makan dan sembako lain jangan sampai tutup, karena warung makan dan sembako juga tempat orang pembeli makanan takut ada yang usia kecil ia, perlu makan dan minum. kamis (31/03)

Yang tutup itu ada tempat-tempat yang sekala bebasar, pada siang hari, karena yang makan pasti orang dewasa, ini sudah tradisi orang kita.

Yang nin muslim tidak apa-apa hasil harus menghargai urang mulim lagi beribadah dan saling hormat-menghormati antara pemeluk lainnya.

Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI) Amirsyah Tambunan menyatakan warung penjual makanan tak perlu tutup saat Ramadhan, hanya saja perlu diatur agar kegiatan ekonomi tetap berlangsung.

“Kalau ada istilah tutup semua saat Ramadhan, tutup yang mana, harus jelas,” ujar Amirsyah saat dihubungi dari Jakarta, Rabu.

Amirsyah mengatakan munculnya pedagang saat Ramadhan justru bagus. Kondisi itu bakal menghidupkan perekonomian, utamanya usaha mikro kecil, yang lesu akibat dihantam pandemi COVID-19.

henry/postn

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments