google.com, pub-5724752989811170, DIRECT, f08c47fec0942fa0

Kelompok Mujahidin Indonesia Timur (KMIT), pihak Kepolisian menyatakan bahwa pimpinan kelompok Mujahidin

(ft. Ilustrasi) Kelompok Mujahidin Indonesia Timur (KMIT), pihak Kepolisian menyatakan bahwa pimpinan kelompok Mujahidin

Palu, postbantennews.com

Kelompok Mujahidin Indonesia Timur (KMIT), pihak Kepolisian menyatakan bahwa pimpinan kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) yang masuk daftar pencarian orang (DPO) Ali Kalora sempat tertembak saat kontak tembak dengan Satuan tugas Madago Raya yang terdiri dari gabungan TNI dan Polri, Rabu (3/3).

Kontak tembak tersebut merupakan rangkaian peristiwa yang terjadi pada Senin (1/3) dan mengakibatkan dua orang DPO MIT Poso serta satu anggota TNI meninggal dunia.

Dari keterangan pihak Kepolisian, saat kontak tembak terjadi Ali Kalora sempat terkena tembakan namun melarikan diri. Dari hal itu, kemudian polisi kembali menyisir dan mengejar kelompok tersebut di wilayah pegunungan Poso.

“Iya, itu waktu kejadian pertama dia yang diduga Ali Kalora sempat kena tembak dan hari ini kemudian terlibat kontak tembak lagi saat kami melakukan penyisiran,” kata

 Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolisian Daerah Sulawesi Tengah (Kabid Humas Polda Sulteng) Komisaris Besar (Kombes) Didik Supranoto, Rabu (3/3).Kontak tembak pada Rabu (3/3)

Mengakibatkan satu anggota Polri dari Brimob Polda Sulteng Briptu Herlis gugur. “Korban mengalami luka tembak di bagian perut,” jelas Didik. (diman/pn/jpnn)

sponsor

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments