Emak-Emak Menjerit Harga Minyak Goreng Naik Tinggi, Rosyid Arsyad: Minta Pak Jokowi Ganti 2 Menteri Dan Kepala Badan Pangan Nasional - POSTBANTENNEWSPOSTBANTENNEWS google.com, pub-5724752989811170, DIRECT, f08c47fec0942fa0

Emak-Emak Menjerit Harga Minyak Goreng Naik Tinggi, Rosyid Arsyad: Minta Pak Jokowi Ganti 2 Menteri Dan Kepala Badan Pangan Nasional

Jakarta, postbantennews.com

Emak-emak di pasar Jakarta Tanah Abang mulai ribut kembali tentang sembako, menjelang rohmadan 1443 Hijrah ini menjadi delema para ekonomi lemah. senin (28/03)

Minyak Goreng,Telor, Gula Pasir, Tepun Teregu dan sembako, hampir langkah di pasar tanah abang. Pihak Kementrian Indutri dan pedagangan Nasional, diam-diam saja,tidak ada upaya melakukan penertiban.

“Kami berharap pada pemerintah melalui Kementerian Industri dan Perdagangan Nasional, tidak ada ada lakukan upaya penertiban para tengkulak-tengkulak yang nakaldi pasar tanah abang”, kata Ny. Jujun pedagang inceran.

Kata Ketua Umum Komite Pedagang Pasar (KPP), Abdul Rosyid Arsyad mengatakan saat ini masyarakat sedang mengalami kesulitan biaya kehidupan, ditambah lagi harga minyak goreng melambung tinggi.

Rosyid menyebut emak-emak menjerit karena harga minyak goreng melambung harganya terlalu tinggi.

“Pedagang susah jualnya modal jadi bertambah untuk belanja minyak goreng,” kata Rosyid Arsyad kepada wartawan, Senin (28/3).

Dia menyampaikan kelangkaan dan lonjakan harga minyak goreng yang mengakibatkan keuntungan pedagang tergerus.

“Menteri Perdagangan, Menko Perekonomian dan Kepala Badan Pangan Nasional harus bertanggung jawab, untuk mengendalikan harga minyak goreng dan komoditas sembako lainnya, harganya tidak membebani pedagang dan masyarakat,” ujar dia.

Rosyid menambahkan para pedagang pasar kebingungan karena harga minyak goreng sebelumnya relatif terjangkau, tetapi mengalami kelangkaan.

Namun, tak berselang lama, harga minyak goreng melonjak tinggi dengan stok yang melimpah.

“Pedagang dan masyarakat bingung, harga murah langka, harga tinggi ada barangnya,” tambah Rosyid.
Akhirnya, lanjut dia, para pedagang melakukan penyesuaian harga dengan resiko keuntungan yang menipis.

“Lebih baik pak Jokowi secepatnya ambil keputusan ganti Menteri Perdagangan, Menko Perekonomian dan Kepala Badan Pangan Nasional, karena sudah tidak bisa kendalikan harga minyak goreng kembali menjadi murah dan terjangkau, untuk pedagang dan masyarakat,” tandas dia.

Sebelumnya, pemerintah melalui Menteri Perdagangan resmi mencabut kebijakan Harga Eceran (HET) sesuai Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 11 Tahun 2022 yang semula disubsidi Rp 14 ribu per liter.

Jika hal ini dibiarkan, rosyid arsyad memastikan, bisa menimbulkan gejolak ekonomi dan politik Indonesia.

“Pasti akan ada gejolak politik dan ekonomi yang efeknya langsung kenanya ke pak Jokowi,” tambahnya.

henry/postn

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments